Kiat Perekrutan College Football – Tingkat pergantian pelatih, yang sangat penting bagi rekrutmen

Mengingat tingginya turn-around antara pelatih sepak bola di universitas, rekrutan sepakbola sekolah menengah harus membangun keputusan komitmen mereka lebih dari yang mereka kagumi secara pribadi.

Bahkan, dalam program-program top sepak bola perguruan tinggi, peluangnya hanya sekitar 50-50 untuk menjadi pelatih kepala pemain sebagai siswa di orang yang sama ketika dia besar.

Perekrut juga harus mencari informasi lain – seperti apakah perguruan tinggi itu sendiri cocok secara akademis, sosial dan geografis – ketika membuat keputusan.

Tingkat pergantian pelatih rata-rata 17 persen per tahun selama tiga tahun terakhir (2008-2010) di divisi sepakbola divisi pertama (sebelumnya I-A), yang merupakan level kompetisi tertinggi, menurut Asosiasi Sepak Bola Nasional. Tingkat turnover rata-rata 14 persen per tahun selama tiga tahun terakhir di Divisi I Divisi (sebelumnya I-AA), yang mewakili tingkat persaingan berikutnya. Tidak ada data tersedia untuk program kelas bawah https://tikibet88.com.

Ini menunjukkan bahwa selama tiga tahun terakhir (2008-2010) secara total, ada perubahan dalam pelatihan pelatih di hampir setengah dari program sepakbola di divisi pertama.

Statistik turnover NCAA tidak termasuk koordinator serangan, koordinator pertahanan dan asisten pelatih lainnya, tetapi banyak yang meninggalkan program kuliah setiap tahun juga.

Ketika perguruan tinggi menunjuk pelatih baru, biasanya memungkinkannya untuk merekrut asisten pelatih yang diinginkannya. Relatif sedikit asisten pelatih yang bekerja dengan mantan pelatih dipertahankan. ”

Tingkat turnover asisten pelatih ini juga tinggi, bahkan ketika pelatih utama tidak berubah.

Pelatih biasanya merupakan titik kontak utama untuk pemain individu, sehingga pengalaman sepak bola keseluruhan pemain dapat secara langsung terpengaruh ketika asisten ini pergi.

Perubahan pelatih sering dimulai pada akhir November dan Desember, tak lama setelah akhir musim sepak bola di mana tim perguruan tinggi gagal memenuhi harapan masyarakat, alumni, dan pendukung lainnya.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.